Metode Sterilisasi – Sterilisasi Panas Kering

Sterlisasi

Sterilisasi adalah seperti tongkat ajaib yang menghilangkan dan menghilangkan semua mikroba dan organisme biologis dari bahan medis obat dan alat kesehatan. Sterlisasi bekerja dengan menonaktifkan spora bakteri yang sangat resisten.
Sterilisasi digunakan untuk menciptakan lingkungan dan produk yang bebas kuman,
mengurangi risiko infeksi mikroba untuk promosi akhir atau pelestarian kesehatan. Sterilisasi adalah dasar untuk pemrosesan dan pembuatan bahan medis steril dan alat kesehatan.

Prinsip Sterlisasi Panas Kering

Sterilisasi panas kering adalah metode sterilisasi terminal/akhir berdasarkan transfer panas ke barang yang akan disterilkan. Panas dapat dipindahkan melalui konveksi, radiasi atau transfer langsung.

Peralatan

Sterilisasi panas kering dilakukan dalam oven dengan sirkulasi udara paksa atau menggunakan peralatan lain yang dirancang khusus untuk tujuan ini, misal sebuah terowongan.

Sterilisasi Panas Kering

Siklus sterilisasi

Alat sterilisasi dimuat sedemikian rupa sehingga suhu yang ditentukan atau yang diperlukan tercapai di seluruh beban. Pengetahuan tentang suhu di dalam alat sterilisasi selama siklus sterilisasi diperoleh dengan menggunakan elemen penginderaan suhu yang ditempatkan dengan tepat di dalam atau pada benda-benda representatif yang terletak di bagian paling dingin (seperti yang telah ditetapkan sebelumnya) dari alat sterilisasi yang dimuat. Waktu dan suhu sepanjang setiap siklus dicatat dengan tepat.

Efektivitas siklus

Kondisi acuan untuk metode sterilisasi ini adalah minimum 160 °C selama minimal 2 jam. Kombinasi lain dari waktu dan suhu dapat digunakan jika telah terbukti memuaskan bahwa proses yang dipilih memberikan tingkat mematikan yang memadai dan dapat direproduksi ketika dioperasikan dalam toleransi yang ditetapkan. Prosedur dan tindakan pencegahan yang digunakan adalah seperti untuk mencapai SAL sama dengan atau kurang dari 10– 6. Proses sterilisasi panas kering divalidasi menggunakan kombinasi pemetaan suhu dan studi indikator biologis (5.1.2).

Panas kering pada suhu lebih besar dari 220 °C, untuk waktu yang divalidasi, sering digunakan untuk depirogenasi barang pecah belah. Dalam hal ini, demonstrasi pengurangan 3 log10 dalam endotoksin tahan panas dapat digunakan sebagai kriteria validasi dan indikator biologis tidak diperlukan.

Kontrol rutin

Siklus sterilisasi panas kering dipantau dengan penentuan profil suhu, minimal, dalam posisi terdingin ruangan. Waktu dan suhu dicatat untuk setiap siklus.

Keuntungan

Keuntungan utama
• kesederhanaan (seperti memanggang), menembus; dan kurangnya bahan habis pakai dan beracun
residu
• umumnya dicadangkan untuk bahan dan produk yang tidak tahan terhadap uap
(misalnya bubuk, minyak, hidrasi polimer tertentu, korosi instrumen,
dan benda tajam tumpul)
• depirogenat panas kering (menonaktifkan pirogen)
• sub-sterilisasi bagian dari proses aseptik
• digunakan sebagai metode pilihan untuk sterilisasi pesawat ruang angkasa di Amerika Serikat
• mensterilkan implan silikon yang dihubungkan silang oleh radiasi; kedap
untuk mengukus, peroksida; dapat diserap dengan EO
• sterilisasi beberapa barang elektronik, yang tidak diaktifkan oleh uap, suhu tinggi
kelembaban EO/formaldehida; penyinaran
• dapat mensterilkan polimer yang sama dengan sterilisasi uap, pada suhu yang lebih rendah
tetapi pada waktu pemaparan yang lebih lama.

Kerugian

Kerugian utama

• waktu pemrosesan (pemanasan) yang lama; suhu tinggi (160–190 o C)
• lebih sedikit polimer yang kompatibel kecuali jika suhu diturunkan (misalnya, 105–135 o C)
tetapi masih tidak dapat mensterilkan bahan yang peka terhadap panas seperti EO atau iradiasi
• meminimalkan korosi dan kusam instrumen seperti yang diamati dalam uap
sterilisasi, namun hal ini dapat terjadi jika instrumen tidak dibersihkan sebelumnya,
dirawat dan dikeringkan sebelum sterilisasi panas kering
• pemanasan lambat, kecuali menggunakan cara lain untuk mentransfer panas di luar
udara panas konveksi
• waktu sterilisasi lebih lama dibandingkan dengan uap
• kemasan terbatas untuk memungkinkan perpindahan panas
• perpindahan panas dengan sterilisasi uap pada 250 ° F (121 ° C) adalah 12 kali lebih besar
dibandingkan dengan udara panas

Semoga Bermanfaat

Salam

M. Fithrul Mubarok

Sumber

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.